Dalam Pulangku


Hehe :)

Lah kenapa saya malah ketawa yah :!: aih aih… seneng kali yah hehe ;)

Pastinya seneng lah siapa coba yang gak seneng bisa kumpul sama keluarga dirumah, bisa canda tawa sama Ibu, Bapak dan adek-adek yang bandel-bandel :lol:
Aku sih emang gak lama pulangnya, kemaren itu Hari Minggu pulang Hari Senin-nya  berangkat lagi.

Oh iya…. :!:
Aku sedikit cerita aja nih hehe :) boleh kan.. ;) yah Curhat lah :lol:

Aku pulang sama temen dijemput, niatnya sih mau siang udah Nyampe di rumah, nah loh malahan ternyata yang maen di PC 6 itu dia ngambil paket 3 yang Durasi waktunya 5 jam, Uuuhhh…. :-x  Sempet sebel juga sih, abis kalau mau pulang ada aja halangannya. Tapi akhirnya pulang juga meski agak sorean dan nyampe rumah pukul 17:30 (+) . Baru nyampe juga ternyata langsung makan hehe :) Laperr…. :-x :lol:

Ibu langsung siapin makan. Aku angetin lauknya, Ibu yang siapin nasinya dan si adek kecilku Mia dia yang siapin peralatan makan :D nah adeku yang satunya lagi Femi dia lagi maen . Jadi seneng aku pulang bisa langsung kumpul sama-sama, tapi sayang Bapak belum pulang dari sekolah, pasang tenda buat Acara Rajaban di kampung tetangga :-| .

Udah beres makan bapak baru dateng. He’em… ini yang buat aku seneng pas bapak dateng langsung deh ngobrol-ngobrol enak kan ngobrol sama keluarga apa lagi didapur, saoalnya semua keluarga besarku itu paling males kalau ngobrol di Ruang Tamu. Kecuali kalau ada tamu, kalau Keluarga sih pasti ngumpulnya di dapur, maklumlah kebanyakan emang ibu-ibu jdai seneng di dapur, kalau udah di dapur pasti masak apa aja deh tuh :) . Lah ko malah kemasak yah :)

Aku sih gak tau kalau hari itu juga ada Hiburan (Dangdut Orgen) Hmmm…. :-| Berhubung aku gak suka sama Hiburan dan Keramayan yang gak karuan, males deh buat nontonnya, lagian juga akunya gak enak badan banget waktu itu, abis temen tuh waktu bawa motor kayak orang gila aja kebut-kebutan ampe ngeri :-x  Jadi aku mending dieum aja deh di rumah… :)

***

Nah kan sebelum aku pulang aku tuh udah kontekan dulu sama Nisa nanti aku tlp. dia atau Nisa yang tlp. akunya :) Berhubung akunya nyampe malem lah gak jadi deh Nisa tlp. -nya :-x  sempet Kecewa juga jadi lemes juga  tambah males deh. :-|

Tapi, sms-an tetep berjalan hehe :)

Seperti biasa sms-an gitu aja sih tadinya mah. Tapi, sms yang kesekian kalinya itu yang membuat aku bingung setengah mati.

Nisa ternyata sms :

“Mantan aku yang dari Bandung mau main ke Madiun, katanya mau Ngobrol sama Orang Tua-nya”.

Aih aih…  :roll:  aku diam deh, gak tau harus ngomong apa. Karena aku kira sih kalau laki-laki udah ada Niatan buat Ngobrol sama Orang Tua Perempuannya pasti ada niatan yang serius (Lamaran). Uuhhh… :-x aku nambah bingung ketika pikiranku berucap “Melamar”.

Aku tanya Nisa , Nisa -nya mau engga dilamar sama dia :?: Nisa jawab “gak mau :-x

Aku seneneng tapi Aku tambah bingung juga. Terus aku tanya “Terus apa yang harus aku lakuin” dia pun menjawab “Lamar Aku”. Bukan main aku kaget banget, Seneng & Bingung, beradu jadi satu. Aku sih emang dari dulu juga udah pernah bilang kalau aku mau ngelamar dia, tapi ini lain lagi situasinya, meski aku pengen banget ngelamar  Nisa,  bukan secepat ini, aku belum “Ada” untuk masalah Dunia, aku hanya punya sebuah Niatan yang memang bener-bener aku Niatin dari sejak awal kalau aku bakalan ngelamar dia.

Aku sih siap dalam masalah mental, tapi belum siap dalam Duniawi -nya, Bingung banget. Tapi, kita bicarakan lagi dengan matang-matang dan dengan persi kami yang memang ada niatan untuk serius. Nisa  minta dilamar tanpa aku harus bawa apa-apa, dia hanya minta keseriusan dan keyakinan aku buat ngelamar dia, aih aih… :roll: aku jadi gak enak sumpah… “masa sih aku neglamar tanpa bawa apa-apa, dan tanpa orang tua”. Tambah bingug aku :roll:  .

Gak banyak pikir sana sini aku langsung cari Konter buat beli pulsa mau tlp. Nisa. Seneng bisa tlp. -an sama Nisa nya :) dan dalam tlp. itu kita mengambil keputusan untuk hubungan kitanya,

dengan cara :

* Nisa ke Banten dan ngobrol sama orang tua ku
Biar pas nanti aku kerumah Nisa, Nisa dan aku yang jelasin ke orang tua dia-nya.

* Dan Aku anterin Nisa pulang sambil aku Lamar dia
Tanpa orang tua, tapi Nisa kan udah ngobrol sama orang tua aku dan Nantinya gak ada keraguan di Nisa-nya sama aku.

Ternyata itu yang paling Top :lol: :mrgreen:

Dan gak sangka waktu udah pukul 01:00 (+), aku gak mau Nisa kenapa-napa jadi aku suruh Nisa buat istirahat meski Aku dan Nisa gak pengen udahan tlp. annya.  Sampe-sampe gak ada yang mau matiin tlp. nya.  Bahkan salam -nya ampe beberapa kali, tapi tetep aja gak ada yang matiin, ketawa ketiwi lagi deh :lol: hehe :) tapi aku juga gak mau dia sakit dan kesiangan buat KKN, soalnya Nisa lagi KKN. Kepaksa deh aku yang matiin tlp. nya :rool:

Dan keputusan/jalan yang kita rencanakan itu udah mateng :mrgreen: Seneng :oops: :)

Tapi, nanti kalau Nisa udah tau siap dan bagaimana akunya dan keluarga aku, keputusan aku serahin ke Nisa, bagaimana Nisa mau lanjutin rencana ini atau enggak. Aku sih maunya lanjut hehe :)

————————————————————————————–

Lah itulah Hari pulangku “Bahagia bisa ketemu Keluarga, Seneng karena Nisa” :oops: :lol:

Udah lah curhatnya hehe :) buat saat ini mah, nanti aku curhat lagi boleh yah ;) ;) ;) ting… ting… ting… (bukan ayu ting ting).

About these ads

5 thoughts on “Dalam Pulangku

  1. aihihihi. .

    paling penting untuk seorang cewek ya itu mas Donie, ada kejelasan. :)
    untuk barang dan bawaan menyusul deeh. #tapi yang banyak. wkwkwkwk

    selamat yaaaaaaaaaaa, semoga bisa menjada dengan segala konsekuensinya. .. ^_*

  2. Ping-balik: Libur Panjang sama dengan Galau Panjang | Desaku

Jangan lupa Komentar yah... :D Jangan komen Link/Smap OK ;)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s