Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran


Dalam Hal Ini, kita harus turun kelapangan atau mempunyai pengalaman pribadi untuk memecahkan permasalahan tersebut, untuk itu saya tidak hanya memperuntukan tulisan ini sebagai ajang tulisan yang diikutsertakan dalam kontes. Dengan berbagai pendapat yang didapat secara langsung oleh saya (meskipun hanya beberapa poin), dikolaborasikan dengan pendapat saya sendiri, semoga tulisan ini bermanfaat untuk semuanya dan dapat membatu pihak-pihak terkait untuk Mencegah dan Menanggulangi Tawuran itu sendiri.

 

Koleksi Foto Editing

Tawuran, mungkin Anda sering mendengar kata ini, begitulah pada masa ini disebut. Sedangkan pada masa terdahulu tindakan itu bisa termasuk kategri sebagai peperangan. Perang yang tidak mempunyai aturan-aturan tertentu, dan saya lebih suka itu disebut dengan perang, sebab jika dalam kata “tawuran” rasanya begitu halus dan serasa diiyakan bahwa perang itu disetuji. Namun, karena Indonesia adalah Bangsa yang bermartabat dengan penghalusan bahasa maka munculah istilah “Tawuran”. Biasanya kita mendengar kata ini pikiran kita akan menjurus pada anak sekolah, hal ini disebabkan begitu maraknya tawuran itu sendiri pada anak-anak sekolah. Namun, tidak bisa dielakan lagi bahwa pada saat ini tawuran rupanya sudah berkembang, layaknya seperti rumput yang ditebas kemudian tumbuh lagi, seperti jamur yang semakin merambat.

Melihat fakta pada bangsa yang merdeka masih terjajah moral pada setiap warganya, diatnaranya dengan moral yang aroganismenya masih tinggi, dan sifat kecemburuan antar kelempok maupun individu yang sangat mengumbar akan terjadinya permusuhan atau tawuran.

Sebelum, saya membahas permasalahan sesuai judul postingan, saya ingin menganalisis lebih jauh sebab terjadinya tawuran itu sendiri, yang mana sangat merugikan masyarakat maupun dirinya sendiri dengan nilai kepositifan  yang meunrut saya sangatlah kecil. Berikut penyebab terjadinya tawuran:

  • Kecemburuan Sosial
  • Merasa Terejek atau Diejek
  • Memperebutkan Kekuasaan
  • Tidak Mau Kalah
  • Terpaksa Atas Situasi dan Kondisi  (tidak dibenarkan)
  • Arogansi [1]
  • Merasa Individu atau Kelompok Tersebut Lebih Hebat Dari Kelomok Lain [2]
  • Faktor Alumni atau Senior (kekuasaan individu dalam kelompok) [3]
  • Hura-hura atau Iseng Mengisi Waktu Kekosongan Saat Nongkrong [4]

 

Cara Mencegah Tawuran

Hal ini tentunya perlu bebrapa komponen baik itu kelompok, organisasi masyarakat, tokoh ulama atau masyarakat, maupun pihak-pihak lainnya, dan bila perlu Pemerintah membuat suatu Badan Legislasi yang khusus mengatasi hal ini, agar terkontrol lebih baik untuk para penerus Bangsa ini.

Beberapa pion yang bisa dilakukan dalam Mencegah Tawuran;

1.      Perbanyak Silaturahmi

Bisa dikatakan poin ini adalah poin yang sangat berpengaruh pada setiap terjadinya tawuran, dimana ketika suatu kelompok maupun individu itu sendiri tidak mengenal anatar satu sama lain dan tidak ada ikatan yang erat maka akan terjadi sebuah kesalah pahaman antara kedua belah pihak yang ujung-ujungnya akan terjadi tawuran besar denga melibatkan setiap individu dengan modal memprovokasi.

Saling berkunjung mengajak kerja sama atau membahas sesuatu yang positif, misal membuat acara yang sifatnya melibatkan sekloh-sekolah, perbanyak ektra kulikutes yang mewajibkan semua siswa mengikutinya (dalam konteks anak sekolah).”

Dalam konteks masyarakat, memerlukan adanya sebuah kegiatan-kegiatan positif lainnya. Seperti kegiatan Bakti Sosial, musyawarah dalam mengambil suatu tindakan, mengadakan kegiatan rutinitas pengajian yang bersifat silaturahmi.

2.      Adanya Delegasi-delegasi Yang Kuat

Hal ini perlu dilakukan agar ketika adanya sebuah permasalahan maka delegasi itu lah yang memperkuat akan pengambilan kesimpulan masalah tersebut. Terlebih dalam membuat jera pala pelaku tawuran itu sendiri dengan hukuman yang akan membuatnya jera dan enggan mengulanginya lagi dikemudian hari.

3.      Mediasi

Membuka komunikasi antara kedua belah pihak.

4.      Memperluas Pengetahuan Dalam Konteks Agama

Konteks ini akan menjadikan pertimbangan bagi pelaku tawuran tersebut sebelum melakukan tawuran itu sendiri. Dimana ketika suatu kelompok ataupun individu akan berpikir secara rasional maupun religus dalam tindakannya yang mengakibatkan dia enggan untuk melakukan hal itu, tersebab dilarangnya oleh agama karena mempunyai banyak kemudharatan ketimbang manfaatnya sendiri.

5.      Menumbuhkan Karakter Bangsa Yang Seutuhnya

Kurangnya Karakter Bangsa pada masyarakat maupun anak sekolah ini menjadikan pemicu terjadinya tawuran (peperangan). Ketika dia tidak memahami bagaimana Karakter Bangsa Indonesia? Seperti apa Karakter Bangsa Indonesia?. Tentunya si pelaku tidak akan mempertimbangkan keputusannya untuk tindakannya. Sebab dia tidak memahami Karakter Bangsanya sendiri.

Jika hal ini diterapkan pada setiap anak sekolah maupun masyarakat, niscaya kedamaian dalam menjaga nilai kemerdekaan di tengah keberagaman akan sangat kuat. Karena karakter Bangsa Indonesia adalah Bangsa Yang Mencintai Perdamaian Tanpa Kekerasan.

 

Cara Menanggulangi Tawuran

Dikarnakan tawuran itu sendiri sudah bisa dikatakan sebagai Budaya yang tadinya tidak ada, dalam artian suatu perputaran masa yang membuat sikon menjadikan perubahan kepada hal negatif. Maka hal ini tidak bisa dibiarkan begitu saja oleh Negara maupun kita sebagai warga yang masih peduli terhadap Anti Kekerasan dan Mencintai Perdamaian.

Beberapa point cara menaggulangi tawuran itu sendiri, sebagai berikut:

1.      Memberikan Efek Jera

Bisa dikatakan dalam poin ini akan sedikit keras dan memaksa maupun mempermalukan pelaku tawuran tersebut. Tapi itu tidak ada salanya untuk memebrikan efek jera kepada si pelaku agar dia merasa enggan untuk mengulanginya kembali perbuatannya dikemudian hari.

2.      Memberikan Penyuluhan Secara Efektif

Penuluhan terkadang terabaikan oleh segelintir para petugas keamanan yang mengamankan dan menagkap para pelaku tawuran. Mereka hanya memebrikan penyuluhan kepada pelaku dikala pelaku menjadi tersangak dalam tawuran itu saj, namun selepas itu maka dia akan dibebaskan dan hanya diberikan beberpa penyuluhan yang hanya beberapa menit saja. Tentunya hal ini bukalah menjadi sebuah penyuluhan yang efektif untuk menyadarkan para pelaku. Semestinya para aparat dalam memeberikan penyuluhan tersebut mencoba menumbuhkan kesadaran dalam jangka yang bisa dikatakan lama, agar dia sadar akan apa yang dialakuakannya itu tidak benar dan merugiakan banyak orang disekelilingnya.

3.      Memberikan Ruang Positif

Ruang ini lah yang menjadi penampun mereka sebagai mantan pencinta tawuran. “Manusia tidak akan benar selamanya, namun manusia juga tidak akan salah selamanya.” Dalam pasilitas ini yang akan mengembangkan potensi pada diri mereka yang matanya telah tertutup gelap oleh gemerlap dunia tawuran. Seperti; Adanya pasilitas atau lembagai yang menyediakan atau menampung para mantan pecinta tawuran, dengan menggali potensi dalam dirinya dan meng inflementasikannya pada masyarakat luas agar bisa bermanfaat untuk orang banyak.

 

Itu lah beberapa diantaranya yang kita bisa lakukan dalam Mencegah dan Menaggulangi Tawuran. Namun ini hanyalah pendapat saya dan secara pengalaman maupun pengetahuan saya yang tidak seberapa, yang seharusnya kita lakukan, kita kembali pada diri masing-masing untuk tidak melakukan tindakan kriminal tersebut.

 Ucapan terima kasih atas masukannya kepada : Romi – Mahasiswa UNBAJA Serang Jurusan Teknik Informatika S1. [1], Untsa Sholikha – Mahasiswi STIKES Abi Surabaya Jurusan S1 Keperawatan. [2], M. Ikbal Firdaus – Kordinator LP3SI (Lembaga Peneliti Pelaksana Pembanguna Seluruh Indonesia). [3], Dimas Pradipta Assuhada – Pengurus FAM Indonesia, Presidium FAM Banten (Front Aksi Mahasiswa Banten),  Koordinator Mahasiswa FPRB (Forum Perjuangan Rakyat Banten),  Advokat, Aktivis HAM (Hak Asasi Manusia). [4], Fortuna 49Dadi Hartadi – Ketua WALHI Banten  (Wahana Lingkungan Hidup Indonesia),  Ketua FPRB (Forum Perjuangan Rakyat Banten), Edi A Sufandi – Pengurus FAM Indonesia (Front Aksi Mahasiswa Indonesia), Koordinator FAM Cilegon.

Artikel ini diikutsertakan dalam
Kontes Unggulan Indonesia Bersatu: Cara Mencegah dan Menaggulangi Tawuran

Banner Kontes

22 thoughts on “Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran

  1. Horeee… Dhonie cerdas sekali… *belai kepala Dhonie….*
    Jempol deehh…. Begitu dipikirkan detainya. Pokoknya pikiran mahasiswa kreatif deh….
    Menaaangin dong pakdeee….

  2. Aseeek, tipsnya mantaps, gan. :lol:
    Hura-hura atau Iseng Mengisi Waktu Kekosongan Saat Nongkrong. Sayang sekali ya, iseng koq malah tawuran. Semoga tidak ada lagi tawuran di bumi ini, khususnya di negara kita. .. :)

  3. Sepertinya bagus juga tuh ide mengenai silaturrahim. MIsalnya diadakan festival antar sekolah, atau mungkin kegiantan olah raga semacam porseni. Bisa bikin akrab kan… :)

  4. waahh wajib di publikasikan nii biar smua orang baca apa lagi siswa atau anak muda jaman sekarang yang masih suka tawuran, biar pada sadar bahwa smua itu merugikan banyak orang apa lagi diri sendiri :)
    selalu up date dan kembangkan kreasi” mu…

  5. Lengkap sekali usulnya. Setuju dengan usul soal silaturrahmi, apalagi bila diisi dengan program positif yang menjadi agenda rutin. Pasti dahsyat. Tidak sebatas seremonial belaka dengan bertemu dan membaca ikrar damai..haha…Yang seremonial juga bukan anak2 yang terlibat, jadinya susah…Semoga berjaya di kontes Pakdhe :)

  6. aku teringat aksi tawuran di kampus kamis kemarin, waktu itu kita ada ta’lim di mesjid kampus, ternyata di luar baru saja ada aksi tawuran terjadi…

    klo mereka di ajak untuk gabung belajar agama, beribu alasan pun terlontar! ckckckc….

Jangan lupa Komentar yah... :D Jangan komen Link/Smap OK ;)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s