MATA IBU


العفو عن هذه الأم خاصتك، وأنا أحب أمي

Ibuku memiliki satu mata. Aku sangat membencinya karena keadaannya itu membuat aku malu. Dia bekerja sebagai tukang masak di dapur sekolahku untuk memenuhi kebutuhan kami.

Pada suatu ketika, saat aku masih duduk di bangku SD, dia menghampiriku di hadapan teman-teman. Tindakannya itu membuat aku sangat malu. Bagaimana mungkin dia melakukan ini padaku? Bahkan di depan teman-temanku! Aku mengabaikannya, dan memandangnya dengan pandangan yang sinis penuh kebencian.

Pada keesokan harinya, teman-temanku menertawakanku. “Hei, mata ibumu satu! Mata ibumu satu!” kata mereka. Sejak saat itu ingin rasanya aku bunuh diri, dan ingin ibuku menjauh dariku selamanya. Aku tidak ingin lagi melihat wajahnya. Aku katakan padanya, “Engkau telah membuat aku sebagai bahan tertawaan. Engkau telah mempermalukanku! Kenapa engkau tidak mati saja?! Huh”

Dia diam saja, tidak menjawab kata-kataku. Saat itu aku tidak berpikir apa yang keluar dari mulutku. Karena aku betul-betul marah. Aku tidak tahu apa yang dia rasakan saat itu. Ingin rasanya aku kabur dan meninggalkannya. Tapi aku tidak punya keberanian.

Maka, aku pun belajar dengan sungguh-sungguh, sehingga aku berhasil memperoleh beasiswa di Singapura. Aku pun berangkat ke sana . Di Singapura aku juga mendapat pekerjaan yang membuatku mapan. Hasilnya, aku bisa membeli rumah dan menikah. Dari pernikahan itu aku memiliki beberapa orang anak. Hidupku sangat bahagia.

Pada suatu ketika, tanpa kuduga ibuku menjengukku ke Singapura. Dia rindu karena sudah lama tidak bertemu denganku. Dan dia juga belum pernah melihat cucu-cucunya.

Ketika dia datang, aku berdiri di pintu. Di belakang, anak-anakku berteriak dan tertawa. Aku menghardiknya, “Kenapa engkau datang ke sini?! Kenapa engkau takut-takuti anakku?! Pergi dari Sini!!!”

Ia menjawab, “Maaf, sepertinya saya salah alamat.” Dan dia pun pergi.

Beberapa waktu kemudian, aku mendapat undangan Pertemuan Alumni dari sekolah. Untuk menghadiri undangan itu aku berbohong pada istriku. Aku katakan padanya bahwa aku pergi untuk keperluan kantor. Istriku yakin saja. Maka aku pun pulang kampung untuk menghadiri pertemuan itu.

Setelah acara pertemuan usai, aku berdatang ke rumah lama keluargaku, tempat aku dan ibuku tinggal. Aku ke sana hanya untuk melihat-lihat saja. Di rumah itu, aku disambut oleh beberapa orang tetangga. Mereka mengabarkan bahwa ibuku sudah meninggal. Tidak ada perasaan sedih di hatiku saat mendengar berita itu.

Kemudian mereka menyampaikan surat ibuku.”Anakku sayang, Ibu sangat rindu padamu. Sejak lama ibu memikirkanmu. Ibu minta maaf atas kelancangan ibu mengunjungimu ke Singapura dan menyebabkan anak-anakmu ketakutan. Ibu sangat senang mendengar bahwa engkau akan datang dalam pertemuan sekolah. Tapi, mungkin ibu tidak bisa bangkit dari tempat tidur untuk melihatmu. Ibu betul-betul minta maaf telah menyebabkan engkau malu sepanjang hidupmu.

Anakku, apakah engkau tahu? Dulu, ketika kecil engkau mengalami kecelakaan. Pada peristiwa itu engkau kehilangan matamu. Sebagai seorang ibu, ibu tidak tega melihatmu besar dengan satu mata. Makanya, ibu memberikan padamu “mata ibu.”Ibu bangga, melihatmu bisa menatap dunia dengan mata ibu.

Salam cintaIbumu.”

Ibuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!! Jangan tinggalkan aku.Maafkan anakmu, wahai ibu.Ampuni anakmu.Ibuu!

Kisah ini diselipkan dalam salah satu klip nasyid Ummi Sami Yusuf. Judul yang diberi oleh orang yang memosting, “Nasyid yang membuat jutaan orang Turki menangis” an Nasyid al ladzi abka al Malaayiin min al atraak”

Penulis tidak tahu apakah ini kisah nyata atau fiksi belaka. Namun, bisa kita pastikan apa yang diceritakan dalam kisah ini adalah sesuatu yang sangat mungkin bagi seorang ibu. Semoga Allah merahmati ibu-ibu kita.  (Amiin).

Tinjau :

Jangan lupa Komentar yah... :D Jangan komen Link/Smap OK ;)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s