Kapan Giliranku


Hmm…

Malam Pertama
Kalau bulan puasa di Desaku itu pasti suka ada yang Mikra (Tadarus) biasanya itu ba’da Teraweh nah anak-anak kecil pasti batuh beduk kalau bubar Teraweh, gak lama kemudian pastilah ada yang Mikra .

Aku gak duluan Mikra, bisanya yang duluan itu pasti orang tua (Sesepuh Agama), setelah kesana barulah bebas mau siapa aja bahkan sampai anak kecilpun suka Mikra tradisi ini yang bikin berbeda di bulan yang penuh Rahmat dan Hidayah-Nya. Sepanjang malam selalu terdengar Lantunan Al-Qur’an hingga Waktu Subuh tiba, jadi Desa itu terasa hangat gak ngerasa larut malam karena sampai subuh itu masih banyak anak-anak yang main di mesjid sambil Mikra dan tentunya tak ketinggalan tabuhan beduk selalu mereka suarakan, yah obat BeTe juga kali, soalnya kalau yang Mikra di mesjid itu kan sendiri-sendiri.

Udah malem, aku pengen banget Mikra, tapi ternyata masih banyakan. Hmmm…. aku nunggu dan pulang…

lama aku ke mesjid lagi ternyata aku liat masih ada bekas air wudhu diwajah yang lagi Mikra nya itu, berarti dia masih baru Mikra dan tandanya masih lama pergantian, aku pulang lagi… BeTe juga nunggu lama aku tiduran deh sambil nunggu…

Pas aku mau tidur, ternyata anak kecil yang Mikra aku kira gak ada yang dewasanya, “ko sampe anak kecil sih yang Mikra” dalam pikiranku. bukannya aku bisa tapi pastilah gimana rasanya kalau denger yang ngaji itu masih semraut membacanya gak enak kan.. aku langsung ambil sarung dan koko ke mesjid dan pas dijalan ternyata udah diganti lagi sama yang dewasa. tanggung udah setengah jalan aku lanjutin aja ke Mesjid, dan pasti lama lagi deh, aku jalan-jalan aja keliling sama anak-anak yang lain biar gak ngantuk.

Lama.. lama…. dan gak kerasa aku ketiduran di ruangan tamu rumah… pas bangun udah waktu sahur…

aku sahur deh, selepas sahur “ko sepi yah” ternyata gak ada yang Mikra di Mesjid tuh, kembali kau ambil sarung dan baju koko ku….

Lagi dan lagi…. belum setengah jalan sudah ada yang ngaji.. Uh… Kapan Giliranku 
lagi dan lagi keduluan…

Waktu subuh udah dateng sholat dan aku langsung tidur, jadi malam ini aku gak Mikra…

 

Malam kedua...
Hmm… Malah akunya pules Tidur hingga waktu sahur..

 

Malam ketiga (Malam Ini) 
Ah aku malah ke Tempat kerja Net, soalnya gak enak dikasih waktunya juga cuma ampe hari Mnggu jadi aku berangkat… dan aku belum Mikra..

Kapan Giliranku….

Hmmm…
mungkin nanti pas ada kesempatan aku pulang lagi solanya kalau disini itu (Mesjid Tempat Aku kerja) gak ada yang Mikra.
Sekarang aku cuma Tadarus sendirian kalau selepas shalat…

Kangeennn susana Puasa yang selalu aku anggap sangat berbeda dari segi apapun…😦

2 thoughts on “Kapan Giliranku

  1. Wah… mulia sekali tradisinya sobat, apalagi kau sendiri…
    Sepertiku, yang juga op warnet, juga merindukan saat-saat syahdu ramadhan, jika bukan sekarang, semoga besok Dia ijinkan aku untuk merasakannya…🙂 Amin.

Jangan lupa Komentar yah... :D Jangan komen Link/Smap OK ;)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s